Hadiri Diklat Guru PAUD, Bupati Nelson: Kita Benahi Pendidikan Dari Tingkat Paling Bawah

BERITA337 Dilihat

Laporan : Sujono / Editor : YR

GORONTALO [kabarpublik.id] – Pemerintah Kabupaten Gorontalo terus mendorong peningkatan Standar pendidikan untuk para tenaga pengajar khususnya di tingkat TK dan PAUD. Hal ini dimaksudkan agar para guru di daerah itu kedepannya tak ada lagi yang hanya berpendidikan setara SLTA, melainkan berijazah strata satu (S1).

Hal ini pun kembali diutarakan Bupati Gorontalo, Nelson Pomalingo saat membuka kegiatan Diklat guru PAUD, yang diselenggarakan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Kabgor, Senin (20/12/2021).

Nelson mengatakan untuk membangun kualitas pendidikan bermutu, harus dimulai dengan penyediaan tenaga pengajar yang berkualitas, kemudian disusul perbaikan berbagai infrastruktur. Dan untuk upaya peningkatan mutu pengajar ini Pemkab kata Nelson sejatinya telah menyediakan biaya beasiswa para guru-guru untuk melanjutkan studi ke jenjang lebih tinggi.

“Kami juga telah melakukan kerja sama dengan perguruan tinggi, yakni UNG. Makanya pak kadis itu beasiswa bagi guru-guru sangat penting sekali direalisasikan,” ujar Nelson Pomalingo.

Menurut Nelson, capaian kabupaten Gorontalo secara keseluruhan dari segi pendidikan terbilang cukup rendah. Sebut saja lama belajar masyarakat yang rata-rata 60%nya masih berpendidikan SD. Oleh karenanya, dirinya mengajak semua pihak khususnya dikbud untuk lebih serius membangun iklim pendidikan di Kabgor agar lebih baik yang tentunya dimulai di tingkat paling bawah yakni TK SD maupun PAUD.

“Kita memulai dengan anak anak kita. Jadi anak anak ini harus ditata dengan baik dari paud dan TK dan Alhamdulillah selama saya bupati ini pertama kita lakukan tata kelembagaan. TK skrang sudah ada yang negeri. Kemudian di tingkat Dikbud PAUD kita sendirikan dengan pendidikan masyarakat, kenapa, agar benar-benar fokus pada tugasnya masing-masing,” kata Nelson.

Nelson bahkan mengingatkan bahwa, yang paling penting dari seluruh program adalah tindakan nyata, bukan hanya sekedar melaksanakan pelatihan namun aksi-aksi nyatanya nihil.

“Yang paling penting bukan pelatihan tapi kerjanya . Dan saya sengaja berbuat begini, kenapa, yang pertama saya dan pak Hendra ini di diskon waktu saya bekerja tadinya lima tahun sekarang tinggal 4 tahun. Saya ingin percepat perbaikan ini. Yang berikut kami sudah janji kepada rakyat dua kali lebih baik,” tukas Nelson Pomalingo.

Apa Reaksi Anda?
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0

Komentar