oleh

Guru Besar IAIN Batusangkar Bertambah, Rektor Marjoni Imamora Sandang Profesor Bidang Fisika

Laporan : Jhen / Editor : YR

BATUSANGKAR [kabarpublik.id] – Kabar gembira datang ditengah-tengah sivitas akademika dan keluarga besar Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Batusangkar, pasalnya Rektor IAIN Batusangkar Dr. Marjoni Imamora, M.Sc. resmi menyandang gelar Guru Besar/ Profesor.

Kabar gembira tersebut tidak lain adalah telah keluarnya Surat Keputusan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia Guru Besar/Profesor Rektor IAIN Batusangkar Prof. Dr. Marjoni Imamora, M.Sc.

Surat keputusan tersebut ditetapkan oleh Mendikbud, Riset dan Teknologi RI tertanggal 05 April 2022, Nomor: 22285/MPK.A/KP.05.01/2022, tentang kenaikan jabatan akademik fungsional dosen, terhitung mulai 01 Maret 2022 menetapkan jabatannya menjadi Profesor/guru besar dalam bidang ilmu Fisika, dengan angka kredit 855, 80 yang tertuang dalam petikan surat keputusan menteri tersebut.

Berita gembira ini sontak tersebar luas diseluruh keluarga besar IAIN Batusangkar, yang dikirim melalui grup WhatsApp IAIN Batusangkar, oleh Arif Zunzul Maizar, M.Ag Kabag Umum IAIN Batusangkar menyampaikan

“Alhamdulillahirabbil’alamin telah terbit PAK Guru Besar bapak Rektor IAIN Batusangkar, selamat kepada Bapak Prof. Dr. Marjoni Imamora, M.Sc, dan segera menyusul GB selanjutnya, Amiin ya Rab.” tulis arif.

Sementara itu, saat dihubungi Rektor IAIN Batusangkar menyampaikan rasa syukur Alhamdulillahirabbil’alamin dan terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung hingga menjadi guru besar (Prof) puji syukur kepada Allah atas anugerah jabatan tertinggi akademik sebagai profesor dalam bidang ilmu Fisika.

“Ini semua adalah anugrah dari Allah SWT yang diberitakan kepada saya dan keluarga tentunya yaa kampus IAIN Batusangkar yang kita cintai ini, karena IAIN Batusangkar sebentar lagi juga akan segera bertranformasi menjadi UIN Mahmud Yunus Batusangkar”, ucap pria yang baru genap umur 45 tahun pada 01 april 2022 kemarin.

Prof. Marjoni yang lahir di Durian Bukur 01 April 1977 Sungai Geringging, kabupaten Padang Pariaman, Putra dari bapak Bagindo Ali Umar (Almarhum) dan ibu Hj. Cherana Binti Hene, yang memiliki istri Fitri Yenni, M.Sc yang berprofesi sebagai guru fisika di SMP IT Qurrota A’yun Batusangkar, yang dikarunia seorang putra yang bernama Miftahul Farid Rafi Marjoni Imamora.

Lebih lanjut Prof menerangkan sebelum pencapian tertinggi ini, iya tak lupa juga mengucapkan terimah kasih kepada para guru beliau, semasa waktu mengenyam pendidikan baik sekolah dasar, SLTP, SLTA di Sungai Geringging, kab. Padang Pariaman.

Prof Marjoni Imamora juga menambahkan, ia lulusan sarjana di Universitas Negeri Padang jurusan ilmu fisika murni, program Master dan Foktoral beliau diselesaikan di Universiti Kebangsaan Malaysia juga bidang ilmu fisika.

“Saya juga berharap ini akan menjadikan inspirasi bagi dosen-dosen lain di IAIN Batusangkar, ini akan menjadi bukti bahwa IAIN Batusangkar terus meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) tenaga pengajar, agar dapat menguatkan peran dan fungsi perguruan tinggi islam di negeri ini.”

Tentunya hal ini menjadi penyemangat bagi seluruh sivitas akademika IAIN Batusangkar untuk kemudian menyiapkan diri untuk memenuhi persyaratan jabatan akademik Profesor/Guru besar.” tutup Prof. #KP

Apa Reaksi Anda?
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0

Komentar